Rancallgall awal alat pellgering energi matahari (Solar Dlyer) ulltuk Pellgerillgall rumput laut

IPB Repository

Show simple item record

dc.contributor.author Sopyan, Iwan
dc.date.accessioned 2010-05-06T18:39:31Z
dc.date.available 2010-05-06T18:39:31Z
dc.date.issued 2000
dc.identifier.uri http://repository.ipb.ac.id/handle/123456789/14320
dc.description.abstract Rumput laut, khususnya jenis Eucheuma cottonii, merupakan salah satu komoditi perikanan dengan tingkat ekspor yang makin meningkat sepanjang tahun. Rumput laut jenis ini sudah merupakan hasil budidaya di perairan laut dan diperjualbelikan dalam bentuk rumput laut kering. Petani rumput laut dalam proses pengeringannya menggunakan penjemuran langsung di bawah sinar matahari yang ditempatkan diatas para-para. Jenis rumput laut yang dihasilkan adalah rumput laut kering tawar dan kering asin. Namun, pengeringan rumput laut dengan menjemur Iangsung di bawah terik matahari akan menyebabkan terjadinya suatu kontaminasi, yaitu adanya serangga, pasir, debu, dan juga benda-benda lainnya, sehingga kebersihannya menjadi kurang terjamin dan akhimya menurunkan mutu dari rumput laut kering yang dihasilkan. Bahkan jika terkena air hujan, maka akan terjadinya kerusakan dan rumput laut kembali menjadi basah sehingga menjadi tidak efisien. Dengan permasalahan tersebut, maka penelitian ini menjadi perlu dilakukan untuk bisa menghasilkan suatu a1at yang Iebih efisien, yang dapat menghasilkan mutu lebih baik dan waktu pengeringan yang Iebih singkat tanpa biaya yang mahal. .. Adapun tujuandari penelitian iniyaitlJuhtuk iI1.erigetahiJikemampuan kerja alat pengering dengan sumber energi surya untuk mengeringkan rumput laut (sistem efek rumah kaca) dan melihat tingkat efektifitas dari alat pengering tersebut dalam menurunkan kadar air rumput Iaut dan mutu yang dihasilkannya. Sedangkan peIaksanaan penelitian dilakukan dua tahap, yaitu tahap pertama berupa pembuatan alat pengering dan kedua berupa pengujian a1at terhadap pengeringan rumput laut. Dalam penelitian ini dilakukan dua kali percobaan dengan menggunakan jumIah rumput laut yang berbeda (5 kglrak dan 3,5 kglrak yang tersusun 3 rak), perlakuan tanpa pencucian (P-1) dan perlakuan pencucian (P-2) dalam waktu yang sarna yaitu selama 5 hari. Hasil pengujian alat dengan parameter suhu, menghasilkan suhu yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan suhu lingkungan. Suhu tertinggi terjadi pada pukul 12.00 yaitu sebesar 74°C pada pelat kolektor panas dan 34°C di lingkungan, sedangkan pada ruang pengering suhu mampu mencapai 48,5°C (Rak-l), 41,4°C (Rak-2) dan 39°C (Rak-3). Hasil penelitian menunjukan bahwa perbedaan jumlah bahan sangat mempengaruhi hasil akhir dari pengeringan, dimana bahan dengan berat 5 kglrak laju pengeringannya lebih lambat dibandingkan dengan yang 3,5 kglrak. 1ni terlihat dari kemampuan alat dalam menguapkan air dari bahan selama pengeringan, dimana dalam percobaan ke-1 dengan berat bahan 5.000 gr/rak (kadar air 87,5116 % = 4.375,58 gr) dihasilkan kehilangan air yaitu sebesar 4.267,2548 gr (97,5243 %), 4.026,2358 gr (92,0161 %) dan 4.037,279 gr (92,2684 %) sedangkan pada percobaan kedua dengan berat bahan 3.500 gr/rak (kadar air 81,89 % = 2.866,15 gr) kehilangan aimya adalah 2.819,4895 gr (98,372 %),2.819,3534 gr (98,3673 %), 2.820,3715 gr (98,4028 %). Pada pengujian organoleptik, untuk percobaan pertama (tanpa pencucian) nilai penampakan dan bau berbeda nyata terhadap kontrol dan tidak berbeda nyata pada organoleptik tekstur. Sedangkan pada percobaan kedua (dengan pencucian) penilaian organoleptik penampakan menunjukan perbedaan yang nyata, kecuali pada Rak-1 yangtidakberbeda nyata dengan kontr61. Uji6fganoleptik bau tidak befbeda nyata dan berbeda nyata pada organoleptik tekstur (tekstur lebih baik dari kontrol). Dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa alat pengering solar dryer mampu memodifikasi suhu lingkungan dalam alat dengan menghasilkan suhu yang lebih tinggi, sehingga bermanfaat untuk mengeringkan baban serta dapat terhindar dari kontaminasi dan meningkatkan efisiensi produksi. Juga dengan memperhatikan jumlah bahan serta perlakuan pencucian, akan menghasilkan laju pengeringan yang cepat dan mutu yang lebih baik. Untuk Iebih meningkatkan performansi aIat, periu dilakukan penelitian lanjutan dengan memodifikasi alat agar suhu yang dihasilkan Iebih tinggi Iagi dan proses pengeringannya merata. id_ID
dc.publisher IPB (Bogor Agricultural University) id_ID
dc.title Rancallgall awal alat pellgering energi matahari (Solar Dlyer) ulltuk Pellgerillgall rumput laut id_ID
dc.type Thesis id_ID


Files in this item

This item appears in the following Collection(s)

Show simple item record

Search IPB Repository


Advanced Search

Browse

My Account

Social Media